Open Nav
Perum Perindo Pastikan Air Laut Pasang Tak Ganggu Aktivitas Perusahaan

JAKARTA—Perusahaan Umum Perikanan Indonesia (Perum Perindo) memastikan naiknya permukaan air laut atau banjir rob tidak mengganggu aktivitas bisnis perusahaan.

 

Sesuai peringatan dini dari Pusat Meteorologi Maritim dan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika pada Rabu, 3 Juni 2020, pukul 18.00 WIB bahwa hingga 5 Juni 2020 mendatang akan ada gelombang tinggi air laut disejumlah wilayah pesisir perairan utara pulau jawa.

 

Sekretaris Perusahaan Perum Perindo Boyke Andreas mengatakan fenomena air laut yang meluap ke daratan ini berdampak dibeberapa pelabuhan perikanan yang dikelola Perum Perikanan Indonesia.

 

“Dampak gelombang tinggi air laut menggenangi kawasan Pelabuhan Perikanan Nusantara Pekalongan dan Pelabuhan Perikanan Samudera Nizam Zachman Jakarta, namun kami memastikan aktivitas disetiap lini bisnis usaha tetap berjalan dengan baik. ”katanya, Kamis (4/6/2020).

 

Boyke menambahkan beberapa langkah antisipatif Perum Perindo tengah diterapkan dibeberapa segmen bisnis kepelabuhanan disejumlah pelabuhan perikanan dalam menghadapi banjir rob.

 

“Salah satunya kami bekerja sama dalam penyediaan pompa banjir dengan Unit Pelayanan Terpadu Kementerian Kelautan dan Perikanan,”tambahnya, 4/6/2020.

 

Boyke melanjutkan selama ini, mesin pendingin raksasa atau cold storage dan pabrik es tidak terganggu banjir rob. Pasalnya, lokasi bangunan berada pada level yang lebih tinggi.

 

Namun, ada beberapa kegiatan usaha yang membutuhkan perhatian lebih ketika banjir rob melanda. Di antaranya, kegiatan penyediaan listrik, air dan dock kapal di pelabuhan perikanan.

 

Dalam hal ini, Boyke menuturkan pihaknya tengah mempersiapkan tanggul sementara di sejumlah area strategis tersebut agar tidak mengganggu kegiatan usaha didalam Kawasan pelabuhan perikanan, apalagi dimasa pandemi covid ini yang memasuki era new normal, sehingga adanya fenomena air pasang ini juga kami lakukan persiapan ekstra.

 

“Langkah pencegahan dan persiapan ekstra perlu kami lakukan agar air laut pasang yang menggenangi pelabuhan perikanan tidak berdampak juga pada kesehatan para karyawan dan para tenan sebagai pemangku kepentingan kami yang berlokasi di Pelabuhan Perikanan” Lanjutnya.

 

Tanggul memang ampuh untuk menangkal rob, dan menurutnya upaya preventif melalui tanggul buatan ini bersifat sementara dan khusus diarea tertentu segmen usaha Perum Perindo, pasalnya untuk tanggul sesungguhnya seperti pembangunan tanggul di area Muara Baru telah digagas oleh Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat dan Pemerintah Provinisi DKI Jakarta serta pihak terkait lainnya.

 

Proyek tanggul laut raksasa atau giant sea wall ini dikenal dengan sebutan National Capital Integrated Coastal Development (NCICD). Adapun Muara Baru merupakan salah satu titik prioritas dalam proyek Pembangunan Terpadu Pesisir Ibu Kota Negara .

 

Kementerian Pekerjaan Umum & Perumahan Rakyat (PUPR) melansir, panjang tanggul yang segera dibangun mencapai 29,05 kilometer. Hingga saat ini tanggul yang terbangun baru mencapai 8,22 kilometer. Lokasi tanggul yang dikerjakan Kementerian PUPR tersebar di Muara Baru, Kamal Muara, dan Kali Baru.

Jakarta, 4 Juni 2020
Perusahaan Umum Perikanan Indonesia